Sep 3, 2014

[Boy Meets Girl] Questions to Ask Before You Buy the Ring!





Sahabat saya sangat menyarankan (sedikit memaksa sih) saya untuk membaca buku ini. Baca buku ini lebih dulu baru baca buku I kiss, dating, goodbye.

Dan sebenarnya satu postingan tidak akan cukup untuk menceritakan mengenai isi buku ini..
Dibagian awal buku ini, berkisah tentang percakapan Adam dengan cucu perempuannya. Dan betapa sang cucu iri, karena Adam dan Hawa memang hanya berdua, jadi sangat mudah untuk mengambil keputusan, "Dia adalah pilihan Tuhan untukku", sementara sekarang ini banyak pria dimana-mana dan kita tidak tahu yang mana yang dari Tuhan untuk kita.

Tapi Adam berpesan pada cucunya:
"It only seems that way Our meeting was 'easy,' as you put it, not
because we were the only humankind, but because in those sweet days before we disobeyed, we implicitly trusted the Maker to bring what was good."
He reached out and with both hands lifted her head so her eyes looked into his. "My dear child, what you must try to see is that nothing has changed. When the Maker brings you your husband, you'll be aware that it was He who made you for each other and He who planned your meeting. And in that moment, just as we did, you'll want to sing a song of praise to Him."

Postingan kali ini, saya ingin membagikan mengenai 10 pertanyaan yang harus kamu jawab sebelum memutuskan untuk membeli cincin pernikahan... :)


1. Is your relationship centered on God and His glory? 
Apakah Yesus Kristus adalah Tuhan dalam hati Anda berdua? Sebuah pernikahan yang bahagia didasarkan pada saling mengasihi yang dapat dipertanggungjawabkan kepada-Nya. Apakah Anda taat kepada firman-Nya? Apakah Anda berdua berjuang untuk menemukan kepuasan jiwa Anda dalam Tuhan? Jika tidak, Anda akan memasuki pernikahan dengan harapan palsu bahwa ia akan memenuhi dan melengkapi Anda. Anda akan meletakkan tuntutan yang tidak realistis pada pasangan Anda dengan meminta dia untuk memainkan peran yang hanya Kristus dapat mengisinya.

2. Are you growing in friendship, communication, fellowship, and romance?  
Saat bersama pasangan, terlepas dari perasaan romantis yang kalian rasakan, apakah kalian memiliki dasar yang kuat dari persahabatan? Apakah ada kegiatan dam minat yang menarik untuk kalian berdua? Jika seandainya kalian memiliki kelamin yang sama, apakah kalian akan menjadi teman? Komunikasi, fellowship, dan romance adalah tiga hal yang ditekankan penulis untuk ada dalam hubungan pacaran:  
Komunikasi: Joshua menekankan bahwa Tuhan memberikan dua telinga dan satu mulut pada manusia dengan tujuan agar manusia mendengarkan 2 kali lebih banyak daripada dia berbicara. Nah, buat para pasanganpun harus demikian, komunikasi harus berjalan dengan baik. Ketika Anda mendengar kata komunikasi apakah yang terlintas di benak Anda? Berbicara atau mendengarkan? Seharusnya sih mendengarkan, nah dari kemampuan mendengarkan inilah akan timbul kemampuan untuk saling mengerti
Fellowship: Apakah Anda berbicara tentang hal-hal rohani? Apakah Anda berdoa bersama? Apakah Anda mengasihi Tuhan lebih hari ini sebagai hasil dari hubungan Anda? 
Romance. Apakah Anda tumbuh dalam keinginan romantis Anda untuk satu sama lain? Apakah kasih sayang Anda meningkat? Jika tidak, mengapa Anda berpikir romantisme tidak hadir? Apakah Anda mencoba untuk membuat hubungan Anda berjalan baik ketika hati Anda sedang tidak mood?

3. Are you clear on your biblical roles as man and woman?
Apakah Anda berdua memiliki keyakinan alkitabiah tentang apa artinya menjadi seorang pria saleh atau wanita yang saleh? Apakah Anda setuju tentang peran suami dan istri?
Jika Anda seorang wanita, tanyakan pada diri sendiri apakah orang ini adalah seseorang yang dapat Anda hormati, tunduk padanya, dan mencintainya. Alkitab memberikan istri dua tanggung jawab utama: untuk menghormati dan tunduk kepada suaminya (Efesus 5: 22-24; Kolose 3:18).
Hai isteri, tunduklah kepada suamimu seperti kepada Tuhan, karena suami adalah kepala isteri sama seperti Kristus adalah kepala  jemaat. Dialah yang menyelamatkan tubuh. Karena itu sebagaimana jemaat tunduk kepada Kristus, demikian jugalah isteri kepada suami  dalam segala sesuatu. -Efesus 5: 22-24-
Hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, sebagaimana seharusnya di dalam Tuhan. -Kolose 3:18-
Kedua tanggung jawab terkait erat. Jika Anda menghormati suami Anda, kepatuhan pada dia akan menjadi sukacita. Jika Anda tidak menghormati dia, kepatuhan akan memberatkan.
Jika Anda seorang pria, Apakah Anda memiliki iman untuk memimpin wanita ini dan melayani dia dengan kasih untuk seumur hidup? Anda perlu memastikan bahwa dia bisa dan akan mengikuti kepemimpinan rohani Anda.

4. Are other people supportive of your relationship?
Di jaman yang semakin cuek sekarang ini, akan sulit memang mendapatkan dukungan dari orang-orang yang benar-benar mengasihi kita dan mengenal kita. Bahkan keluarga tidak selalu dapat diandalkan, karena tidak semua keluarga merupakan keluarga 'Kristen'. Tapi itulah gunanya, we made friendship, mungkin mencari teman yang serohani dan kira-kira cukup dewasa secara rohani memang gak gampang. Itulah gunanya doa. Pray, for God to send people to help you and partner.
Powlison dan Yenchko menulis:
Nasihat yang baik membantu Anda dengan hati-hati dan penuh doa memikirkan keputusan. Ini memilah apakah alasan utama Anda untuk menikah adalah egois, atau jika Anda tahu bagaimana untuk cara berkomitmen untuk mencintai orang lain. Nasihat yang baik membantu Anda mengidentifikasi area masalah potensial dan menyelesaikannya.
Semacam evaluasi, yang dapat menilai hubungan kamu dan partner memang masih on track or how?

5. Is sexual desire playing too big (or too small) a part in your decision?
"Never let a fool kiss you or a kiss fool you." Untuk bagian ini sih harusnya kita udah paham lah ya.. Kembali ke pribadi masing-masing dan jangan lupa hargai dan hormati pasanganmu. Karena di mata Tuhan orang itu sama berharganya dengan kamu.

6. Do you have a track record of solving problems biblically? 
David Powlison dan John Yenchko bertanya:
Apakah Anda bertindak seperti orang dewasa yang saleh, atau seperti anak-anak egois ketika menghadapi perbedaan pendapat, kesalahpahaman, atau keputusan? Kegagalan untuk memecahkan masalah secara alkitabiah muncul dalam cara yang jelas. Apakah Anda memanipulasi? Apakah Anda menghindari menghadapi masalah? Apakah Anda menutupi hal-hal dengan berpura-pura semuanya baik-baik saja? Apakah Anda menyimpan kebencian? Jika Anda melihat pola yang salah dalam hubungan Anda, itu tidak berarti bahwa Anda harus mengakhirinya, tapi Anda perlu berhati-hati dan berusaha untuk berubah. Pernikahan yang baik tidak tanpa konflik. Yang penting adalah bahwa kedua orang berkomitmen untuk menyelesaikan masalah sesuai dengan Firman Tuhan.
Apa artinya untuk memecahkan masalah Alkitabiah? Dimulai dengan pemahaman dasar tentang apa yang Alkitab ajarkan tentang bidang utama kehidupan. Ini berarti mengetahui bagaimana untuk membuka dan berbicara masalah yang sulit. Ini berarti bersedia untuk meminta maaf atas kontribusi Anda terhadap masalah, tidak peduli apa yang orang lain telah dilakukan.
Jangan bergerak maju kecuali jika Anda melihat kemajuan di bagian hubungan Anda.

7. Are you heading in the same direction in life?
"Ketika Alkitab berbicara tentang pernikahan," tulis Powlison dan Yenchko, "ia berbicara empat kali dari 'meninggalkan dan menyatu.' Meninggalkan berarti Anda tidak lagi terikat dengan arah yang ditetapkan oleh orang tua Anda dan kehidupan sendiri Anda. Menyatu berarti Anda memilih untuk bergerak ke arah yang sama dengan pasangan Anda. "
Powlison dan Yenchko menunjukkan bahwa mereka tidak membuat argumen untuk gagasan sekuler "kompatibilitas" yang mengatakan bahwa hubungan hanya dapat bekerja jika seorang pria dan wanita berasal dari "cetakan" yang sama.

Dua orang yang sangat berbeda dapat memiliki pernikahan yang indah. Tapi ada jenis dasar kesepakatan bahwa pria dan wanita datang untuk bersatu dengan satu sama lain. Yesus mengatakan bahwa kita harus menghitung akibat keputusan kita (Lukas 14: 28-29).
Sebab siapakah di antara kamu yang kalau mau mendirikan sebuah menara tidak duduk dahulu membuat anggaran biayanya, kalau-kalau cukup uangnya untuk menyelesaikan pekerjaan itu? Supaya jikalau ia sudah meletakkan dasarnya dan tidak dapat menyelesaikannya, jangan-jangan semua orang yang melihatnya, mengejek dia,
Amos mengatakan, "Berjalankah dua orang bersama-sama, jika mereka belum berjanji?" (Amos 3: 3). Pacaran adalah waktu untuk mendiskusikan bagaimana Anda akan berhubungan dengan orang tua dan teman-teman pasangan anda sebagai pasangan menikah. Apakah Anda siap untuk melepaskan banyak kebebasan individu Anda sebagai single? Bagaimana Anda membayangkan hidup Anda bersama? Apakah Anda setuju tentang masalah gaya hidup seperti keyakinan agama dan praktik, anak-anak, keterlibatan di gereja, dan uang?

8. Have you taken into account any cultural differences you have?
Untuk bagian ini memang agak menyentakku, mengingat aku terlahir dari budaya yang berbeda (walaupun tidak berbeda jauh) hanya saja segala perbedaan (selain agama), seperti suku, memang isu yang sensitif. Hanya saja sebagai pasangan perlu untuk  'thinking through it' bukan hanya 'thinking about it'. Nah, disinilah peran doa kita akan sangat membantu. Mintalah Tuhan memberi petunjukNya.

9. Do either of you have complicating entanglements from past marriages or relationships?
Kita hidup dalam waktu ketika banyak orang membawa konsekuensi hubungan masa lalu ke masa kini. Apakah Anda berkomitmen untuk menangani isu-isu ini dengan cara Tuhan?
David Powlison dan John Yenchko menulis:
Ada "hukum" perceraian yang Yesus dilihat sebagai tidak sah (Matius 19: 1-9). Ada kalanya Tuhan memerintahkan kita untuk terus mengejar rekonsiliasi ketimbang menikah lagi (1 Korintus 7: 10-11). Ada juga situasi di mana Tuhan memandang pernikahan rusak, dan seseorang bebas untuk mempertimbangkan menikah lagi (Matius 5: 31-32; 1 Korintus 7: 12-16, 39; Roma 7: 2-3).
Semua seluk-beluk pertanyaan ini melampaui lingkup pembahasan kita di sini. Tapi jika Anda memiliki keterlibatan sebelumnya (misalnya pernikahan sebelumnya atau anak-anak di luar nikah), Anda harus memikirkan implikasi dari firman TUHAN. Carilah nasihat pastoral dari orang lain yang akan mengambil bagian Alkitab serius. Idealnya gereja harus membuat pernyataan bahwa seseorang atau tidak bebas untuk menikah lagi.

10. Do you want to marry this person? 
"Alkitab mengatakan bahwa keputusan untuk menikah adalah pilihan yang kita buat," tulis Powlison dan Yenchko. "Pertanyaan terakhir Anda pada diri sendiri adalah, 'Apakah saya ingin menikah dengan orang ini?' dan 'Apakah orang ini mau menikah denganku?'

Kenapa penulis ini bertanya apa tampaknya seperti pertanyaan dasar?
Karena mereka telah melihat terlalu banyak pasangan yang terlalu menspiritualkan keputusan mereka untuk menikah. Alih-alih menyadari bahwa Tuhan menuntun kita dengan menyediakan kebijaksanaan dan memungkinkan kita untuk membuat pilihan-pilihan kita sendiri, pasangan ini menunggu "pengalaman mistik" yang akan memberitahu mereka apa yang harus dilakukan. Melawan pola pikir ini Powlison dan Yenchko menulis:
Menikah adalah pilihan Anda. Anda adalah orang yang akan menegaskan sumpah dan mengatakan "saya bersedia" Tidak seorang pun dan tidak ada "pimpinan" - dapat membatasi atau memaksa Anda untuk membuat janji tersebut. I Korintus 7: 25-40 adalah bagian terpanjang dalam Alkitab yang secara eksplisit berbicara tentang bagaimana orang memutuskan untuk menikah. Itu diisi dengan frase seperti: "Dia harus melakukan apa yang dia inginkan, dia tidak berdosa"; "Orang yang telah menetap masalah ini dalam pikirannya sendiri, yang berada di bawah tidak ada paksaan tapi siapa yang memiliki kontrol atas kehendaknya sendiri, dan yang telah mengambil keputusan"; "Dia bebas untuk menikah salah satu dia ingin, tapi ia harus milik Tuhan."

Mungkinkah lebih jelas? Allah mengharapkan Anda untuk membuat keputusan. Dan Tuhan berjanji untuk memberkati Anda dan bekerja di luar kehendak-Nya dalam hidup Anda melalui keputusan Anda. Akhirnya, David Powlison dan John Yenchko mengingatkan pasangan bahwa ya mereka adalah untuk manusia, bukan untuk "wanita fantasi" atau "orang yang saya harap dia akan menjadi." Mereka menulis:
Tanyakan kepada diri sendiri, Apakah saya bersedia menerima orang ini karena ia adalah? Apakah saya ingin menikah dengan orang ini? 'Pastikan bahwa Anda tidak datang ke pernikahan dengan agenda tersembunyi, mengharapkan untuk mengubah orang lain setelah Anda menikah. Apakah Anda mengatakan ya untuk orang yang nyata, dengan kelemahan serta kekuatan, dosa serta hadiah?

No comments:

Post a Comment