Apr 20, 2012

#9 The other part of my life: Our bestfriends





ms_stilletto: hon... are you busy??
me: yes, suami gue dah gak sabar nunggu gw di kasur... :))
me: what's up dear??
ms_stilletto: I need your help.. :)
me: come to Jakarta babe.. I will help you..
ms_stilletto: yaa... gw juga mau ke sana babe, tapi kaki gw belum sembuh total..
ms_stilletto: gw lagi butuh jasa lo... bisa kan?

me: me?? jasa gw gimana maksod lo nek?
me: wait.. wait.. lo mau gw jadi pengacara lo??


ms_stilletto: :-* cinta deh gw ama lo...
ms_stilletto: iya sayang, lo mau kan jadi pengacara gue??
ms_stilletto: jarang-jarang kan gue minta bantuan begitu?? :-p

me: what??
me: buat apa lo butuh pengacara? jangan bilang lo mau ngaduin Mr.X itu ke polisi ??
me : secara dia udah baik banget ke lo, kalo menurut gw dia itu dah ngasih lebih dari tanggung jawab dia ke lo, nek..
ms_stilletto: brisik!!
ms_stilletto: sabar dulu donk babe... gw nggak lagi pengen nuntut siapa ato apa!

me: lalu lu butuh pengacara buat apa??
ms_stilletto: suami gue.... 
me: apa?? suami lo??
ms_stilletto: x-(
ms_stilletto: maksud gw...
ms_stilletto: pengacara suami gw, nyuruh gw buat cari pengacara buat ngurus perceraian kami...

me: perceraian??
ms_stilletto: yup!
ms_stilletto: :-D

me: dan lo masi bisa kasi emoticon gigi kering itu? :-o
ms_stilletto: hahaha... lex, dari dulu juga lo dah tau kan kalo ini yang bakalan terjadi..
ms_stilletto: pernikahan gue itu emang nggak bisa di selamatkan, semuanya sudah   berakhir sejak malam pengantinku.. :)

me: tinaa... kata-kata lo barusan itu...
me: wait!
me: we need to talk, I'll call you..
ms_stilletto: gak usah lex, HP gw dah gw matiin..
me: ya dah tinggal di hidupin and gw mau ngomong langsung ma lo! gw capek kalo harus ngetik.
ms_stilletto: gak... buat malam ini HP mau gw matiin, paling besok baru dihidupin. :)
me: why??
me: tina.. kenapa HP lo harus mati malam ini?
ms_stilletto: emmm
me: babe... gak pake lama jawabnya... lo kenapa??
ms_stilletto: ntah lahh... gw cuma gak mau berharap...
me: berharap apa??
ms_stilletto: he will call me back.
me: back?? what do you mean, back?
me: emangnya dia tadi nelpon lo?
me: trus dia ngomong apa? di marahin lo? ato apa??
me: babe, please tell me..
me: gimana keadaan lo sekarang? lo baik-baik aja kan?
ms_stilletto: I'm fine, lex
ms_stilletto: lo gak perlu kuatir tentang gw...
ms_stilletto: temen lo ini masih sekuat dulu kok :)

me: trus dia ngomong apa ma lo?
ms_stilletto: gw tadi nelpon dia.
me: trus lo ngomong apa?
ms_stilletto: gw nanya kabar dia,
me: trus..
ms_stilletto: itu aja..
me: lo gak ngomong masalah perceraian?
ms_stilletto: gak, o ya..
ms_stilletto: gw tadi minta maaf ke dia.

me: and what he said?
ms_stilletto: dia diam, dan gw pun terlalu takut mendengar jawabannya
ms_stilletto: lalu gw matiin Hp gw.. :)
ms_stilletto: so.. malam ini hp gw off. don't call me.

me: kapan sidangnya??
ms_stilletto: why don't you ask your husband, babe?
me: my husband??
ms_stilletto: yup! setau gw pengacara yg tadi dateng dan ngomongin masalah perceraian itu datengnya dari firma laki lo... 
ms_stilletto: gw juga gak tau masalah sidang itu...
ms_stilletto: dan sejujurnya, kapan pun sidang itu berlangsung, gw gak bakalan hadirin sidang itu. lo bisa wakilin gw kan??

me: tapi kenapa lo gak mau datang? lo berhak nuntut penjelasan dari dia!
ms_stilletto: dan dia berhak nuntut pertanggung jawaban dari gw!
me: don't you miss him?
ms_stilletto: A LOT!!
me: ya dah, ini bakalan jadi kesempatan lo buat ketemu dia..
ms_stilletto: ya.. kedengarannya menarik, tapi gak ada satu pun yang bisa jamin, setelah gw ketemu dia, apa gw bakalan lebih baik atau lebih buruk.
ms_stilletto: gimana kalo dia bawa calon istrinya pas sidang?
ms_stilletto: gimana kalo setelah gw ngeliat dia, gw gak bisa yakinin diri gw buat ngelupain dia?
ms_stilletto: and... gimana kalau ternyata dia juga gak datang di sidang itu??

me: but I miss you, hon..
ms_stilletto: gw pasti main ke jakarta kok, lex...
ms_stilletto: makanya cepet kasih gw ponakan, biar gw ada alasan kuat buat ketemu ama lo :))

me: ini juga lagi kejar target hon.. :)

Aku pun menutup layar laptopku dan menatap suamiku yang duduk di sebelah ku, aku menuntut sebuah jawaban dari dia. Sejak nama ms_stilletto muncul di pop-up monitorku, aku secara otomatis menghiraukan pria yan duduk di sebelahku ini, tapi begitu namanya muncul di pembicaraan kami aku langsung memberikan tatapan 'maut' pada pria ini. Dan dia dengan tenangnya menjawab aku hanya dengan gerakan bahu yang di naikkan lalu di turunkan.
"Sayang, sekarang tolong jelaskan padaku tentang masalah perceraian ini!"
"Tony mau cerai sama Tina, dan aku melakukan tugasku sebagai pengacara pribadinya Tony. Itu doang kok.." 
"Apa kamu pernah coba buat ngubah pikiran Tony??" aku masih gak percaya dengan semua ini. Sahabatku yang masih santai dan tetap tersenyum ngomongin perceraiannya dan suamiku yang jelas-jelas adalah sahabat Tony masih santai menanggapi perceraian ini. Apa cuma aku orang yang stress malam ini?
"Dia bukan Tony yang dulu lagi, sayang. Kali ini dia benar-benar serius, walaupun aku bisa lihat luka di matanya.." dan aku paling tidak tahan dengan wajah murung suamiku ini. Aku pun meletakkan laptopku ke meja di samping tempat tidur dan memeluk suamiku ini.
"Apa tidak ada cara lain lagi buat menyatukan mereka??"

Dia mengusap lembut rambutku dan mencium ubun-ubunku, lalu berbisik.."If you promise one thing for me." Aku pun langsung mengangkat kepalaku dan menatap senyuman suamiku, setiap kali dia tersenyum seperti itu, aku yakin seluruh wanita tahu apa yang sedang dia inginkan.

"What?" aku masih belum yakin dengan jalan pikiran suamiku ini.
"Kamu harus mengikuti perintah dokter untuk bed rest selama sebulan agar program bayi kita bisa lancar dan sisanya serahkan padaku, aku yakinkan kamu mereka gak akan bercerai..." 

Kalau kata orang cinta bisa bikin kita punya keyakinan baru, maka suamiku lah keyakinan baruku kini. Aku percaya dengan apa yang dia bilang. Dan sisa malam ini biar lah hanya menjadi kisah ku :)

No comments:

Post a Comment